bisnis

hate the betrayalman angry at the betrayal

badai dengan sejuta rasa pahit. Derai diatas derita yang bergelumit. Tangan menengadah seakan tak satupun dosa jatuh genit. Dan kelicikan sang iblis kembali menggerogot dengan sengit.

Tuhan menciptakan makhluk luar biasa. Dengan segala rasa yang tak kuasa. Tetapi tanpa sadar dia berkata. Bahwa dia adalah Tuhan didunia. Apa hak kamu untuk mengaku dengan rasa.

Hidup sempit seperti raga tak bertulang belakang. Dengan sengajanya kau menindas kedalam hutan belaka. Dengan sejuta ranting dalam jelaga. Serta duri dan jeruji yang menusuk raga.

Srigala kembali hadir. Berbulu domba dengan sidang tanpa dosa. Tidur saat keperluan menimpa. Tanpa sadar menerima gaji buta. Dan kau tetap kau sang Iblis. Penyibak rasa haus dahaga. Dengan sejuta tangan kau renggut hak-hak rakyat negara. Dan tanpa kau sadari kau memang Manusia pemakan Otak Manusia. Manusia tanpa kelamin yang memang harus diinjak diatas meja hijau.

Dan takkan ada lagi sidang dalam mimpi.
Takkan ada lagi rapat dengan ditemani tontonan nafsu tak sudi.
Dan takkan ada lagi penggerogot jiwa dan raga diri.

BIsNIS

Senin, 28 November 2011

ASEAN DAN PERAN DI PENTAS GLOBAL




Description: http://www.ditjenpum.go.id/sites/default/files/data/ktt2011/kttasean2011_a.jpgKonfrensi Tingkat Tinggi ASEAN ke-18 yang berlangsung di Jakarta pada tanggal 7 s.d 8 Mei 2011 dan mengusung tema” ASEAN Community in a Global Community of Nations”. Dihadiri oleh 10 pemimpin negara anggota ASEAN, yakni Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (Indonesia), Haji Hassanal Bolkiah Mu'izzaddin Waddaulah (Brunei Darussalam), Hun Sen (PM Kamboja), Tomngsing Thammavong (Laos), Sri Muhammad Najib Tun Abdul Razak (Malaysia), Thein Sein (Myanmar), Benigno Aquino III (Filipina), F Jayakumar (Singapura) dan Abhisit Vejjajiva (Thailand), dan Nguyen Tan Dung (Vietnam).
Perhelatan akbar ini mendapatkan perhatian besar dari publik karena bertepatan dengan posisi Indonesia sebagai Ketua ASEAN dan makin tingginya kesadaran publik akan arti penting ASEAN di kancah Internasional.
          Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) yang didirikan pada 8 Agustus 1967 di Bangkok oleh The Big Five yakni Indonesia, Malaysia, Filipina, Singapura dan Thailand. kemudian Brunei bergabung pada tahun 1984, Vietnam pada tahun 1995, Laos dan Myanmar pada tahun 1997 dan Kamboja pada tahun 1999. Organisasi regional ini berkomitmen untuk lebih memaksimalkan perannya di pentas global yang disinergiskan dalam platform bersama negara-negara ASEAN yang menjadi kepentingan bersama.
Description: http://www.ditjenpum.go.id/sites/default/files/data/ktt2011/kttasean2011_b.jpgHingga saat ini ASEAN beranggotakan 10 Negara cukup konsisten memegang nilai-nilai yang disepakati sebagai identitas bersama seperti non intervensi, dialog, musyawarah dan kebersamaan. Nilai-nilai yang dikenal dengan istilah “ASEAN Way” ini mampu merekatkan kebersamaan di tengah tarikan-tarikan kepentingan luar kawasan yang coba masuk karena tergiur oleh besarnya pasar yang dimiliki ASEAN. Bagi ASEAN, ajakan bermitra Negara-negara di luar kawasan ditanggapi secara positif ala ASEAN Way karena itu hingga kini ASEAN paling tidak memiliki berbagai mitra dialog dan kerjasama yaitu ASEAN+3 (China, Jepang dan Korea Selatan), ASEAN-China sudah tertuang dalam ACFTA (ASEAN-China Free Trade Area), ASEAN-Amerika Serikat, ASEAN-Rusia, ASEAN-India, ASEAN-Australia dan yang terbaru adalah ASEAN-Uni Eropa yang sedang dalam taraf penjajakan menuju era perdagangan bebas.
Tingginya minat negara luar kawasan menunjukkan ketertarikan mereka akan populasi kawasan ASEAN yang berpenduduk sekitar 592 juta jiwa dan total wialyah 4,44 juta km persegi dengan produk domestic bruto (PDB) total USD 1,5 Triliyun. Merupakan kesempatan emas yang harus dimanfaatkan oleh anggota ASEAN.

Kesepuluh kesepakatan yang dicapai oleh para pemimpin ASEAN:
1. Konektivitas ASEAN.
Pemimpin ASEAN menyadari tujuan pembangunan konektivitas ASEAN harus segera diwujudkan. Oleh karena itu, master plan yang berkaitan dengan ASEAN Connectivity disepakati harus ditindaklanjuti sehingga semua negara mampu membangun konektivitas regional. Konektivitas itu dilakukan dengan membangun infrastruktur, transportasi, telekomunikasi, dan people to people contact.

2. Ketahanan pangan dan energi.
Para leader ASEAN merasakan pada tingkat dunia terdapat gejolak harga pangan dan minyak bumi dengan volatilitas tinggi. Bahkan dalam waktu 6 bulan terakhir harga pangan dan minyak bumi naik sistematis. Ini tentu memberikan dampak tidak baik bagi upaya meningkatkan kesejahteran rakyat. Kenaikan harga pangan yang terus melambung langsung atau tidak akan meningkatkan jumlah kemiskinan masyarakat. Para pemimpin ASEAN sepakat untuk melakukan kerjasama regional menghadapi ancaman kecukupan pangan, terutama harganya, dan ketahanan energi. ASEAN sepakat untuk meningkatkan produksi pangan dan membangun cadangan beras pada tingkat regional.
Selain itu, meningkatkan kerjasama di bidang research and development agar produksi pangan ditingkatkan. Kerjasama ASEAN dengan ASEAN + 3 juga ditingkatkan dalam membangun cadangan pangan pada tingkat kawasan yang luas. Di bidang energi, ASEAN sepakat mengembangkan energi terbarukan.

3. Manajemen dan resolusi konflik.
Yang jadi perhatian dunia sekarang ini adalah konflik perbatasan Thailand dan Kamboja. Pemimpin ASEAN mempunyai sikap sama dan mendorong kedua negara untuk memilih jalan damai dan mencegah terjadinya eskalasi konflik. Indonesia sebagai ketua ASEAN telah menjembatani, memfasilitasi dengan mengajukan sejumlah usul demi tercapai solusi damai sesuai semangat ASEAN.
4. Regional architecture.
Di kawasan ASEAN, Asia Timur, Asia Pasifik, terdapat banyak regional grouping seperti ASEAN, kerangka ASEAN + 1, ASEAN +3, APEC, dan ASEAN Regional Forum. Para pemimpin ASEAN membahas apa yang bisa diperankan ASEAN agar semua regional architecture itu saling bekerja sama agar seluruh kawasan menjadi damai, aman, dan stabil. ASEAN sepakat akan memainkan peran yang positif.

5. Partisipasi organisasi masyarakat.
ASEAN diharapkan bukan hanya kerjasama antar pemerintah atau elit, tapi betul-betul membumi. Oleh karena itu, KTT ASEAN kalai ini juga mengagendakan pertemuan antara pemimpin ASEAN dengan parlemen, pemuda, dan organisasi sipil ASEAN. Sebelum penyelenggaraaan KTT ASEAN ke-19 pada November mendatang di Bali, akan digelar ASEAN Fair yang diikuti oleh kalangan masyarakat.
6. Penanganan bencana alam.
Kawasan ASEAN sangat rawan bencana alam. Karena itu, pemimpin ASEAN sepakat meningkatkan kerjasama dalam latihan penanggulangan bencana alam. Latihan itu untuk meningkatkan respons terhadap bencana alam di ASEAN.
7. Kerjasam subkawasan ASEAN.
Pada KTT kali ini juga dilaksanakan konferensi antara negara-negara yang bekerjasama dalam subkawasan. Pemimpin ASEAN sepakat kerjasama subkawasan itu juga ditingkatkan.
8. Penyelengaraan The 1st East Asia Summit.
Acara itu disepakati diselenggarakan di Indonesia dan untuk pertamakalinya akan dihadiri oleh 2 anggota baru, yaitu Amerika Serikat dan Rusia. Konferensi Asia Timur akan membahas ekonomi maupun politik dan keamanan di kawasan ini. Secara lebih kita spesifik, KTT akan membahas tentang pemberantasan terorisme, kejahatan transnasional, dan keamanan di laut China Selatan dan Korea.
9. Keanggotaan Timor Leste.
Timor leste secara formal telah mengajukan proposal kepada Presiden SBY agar keanggotaannya di ASEAN dipercepat. Anggota ASEAN menerima kehadiran Timor Leste itu, sebab secara geografis, geopolitik, dan geoekonomi sepatutnya menjadi anggota ASEAN. Pemimpin ASEAN memberi tugas para menteri ASEAN untuk membuat rekomendasi dan akan diserahkan kepada KTT ASEAN mendatang. Rekomendasi itu terkait apakah Timor Leste telah siap menjadi anggota ASEAN dengan segala kewajiban - kewajibannya dan sebaliknya. Tapi kapasitas Timor Leste juga harus dibantu dibangun supaya pada saatnya nanti bisa masuk ke ASEAN.
10. Pertukaran Myanmar dan Laos sebagai Ketua ASEAN.
 Myanmar semula ingin jadi ketua pada tahun 2016 dan Laos tahun 2014. Laos ingin bertukar waktu sehingga keketuaannya dalam ASEAN dimundurkan. Para pemimpin ASEAN pada prinsipnya tidak berkeberatan dengan permintaan itu. Namun, Myanmar harus terus menjalankan proses dmeokrasi dan rekonsiliasinya. Hal itu bertujuan agar, ketika menjadi ketua, tidak ada pandangan negatif terhadap Myanmar.


http://www.ditjenpum.go.id/ktt/2011/1306861200/ktt-asean-2011

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

BISNIS